• Sab. Mei 18th, 2024

Komunitas Ukraina di Bali Adakan Acara Amal untuk Warga Lokal

ByPutra Bhayangkara

Nov 5, 2023
Views: 11

Bali – Putrabhayangkara.com – Acara amal untuk warga lokal Bali lainnya diadakan oleh komunitas Ukraina di Bali. Aktivis komunitas telah mengumpulkan pakaian bekas, mainan dan peralatan, untuk diserahkan kepada penduduk berpenghasilan rendah di wilayah tersebut. Minggu (5/11/2023).

Warga Ukraina yang peduli mengumpulkan lebih dari 30 kg pakaian berbeda untuk pria, wanita, remaja, dan bayi. Relawan Olga Zhuk juga membeli 5 kotak perlengkapan kreatif anak-anak, permen, dan lain-lain. Menurut Olga, dia melakukannya karena anak-anak tidak terlalu tertarik dengan pakaian, tetapi lebih bersemangat untuk mendapatkan hadiah!

Seluruh kargo kemanusiaan ini diantar oleh tim relawan yang dipimpin oleh Yuriy Lazebny ke desa terpencil Sangem, yang terletak jauh dari lalu lintas utama wisata.

Warga lokal Ni Made Sunarti dari Ubud telah membantu tim relawan Yuriy Lazebnyi selama lebih dari tiga tahun. Sejak pandemi, bersama Yuri, mereka telah mengadakan kampanye untuk menyediakan makanan, perbekalan, dll kepada penduduk setempat. Aksi ini masih dilakukan secara rutin, namun pembagian pakaian amal dari komunitas Ukraina diadakan untuk pertama kalinya.

Rumah tempat diadakannya pameran amal gratis ini disediakan oleh keluarga guru setempat, dan dinegosiasikan oleh Ibu Ne Made Sunarti.

Acara tersebut berlangsung tanpa banyak kehebohan, orang-orang mencoba pakaian dan membawa pulang pakaian yang sesuai, berbicara dengan orang Ukraina, menceritakan kisah mereka, menari, dan mengucapkan terima kasih kepada orang-orang.

Penyelenggara gerakan relawan Ukraina di Bali Yuriy Lazebnyi mengatakan:

“Fenomena menyumbangkan barang-barang yang tidak perlu untuk amal sangat umum terjadi di Ukraina. Sebagai seorang aktivis komunitas, orang-orang sering menghubungi saya dengan pertanyaan tentang memindahkan barang-barang ke panti asuhan, dll.

Saya memutuskan untuk mengumpulkannya dan kemudian menyerahkannya kepada warga setempat.

Kami secara khusus memilih desa terpencil, karena generasi muda dan orang dewasa di kawasan wisata biasanya memiliki pekerjaan dan kesempatan untuk membeli barang. Namun sayangnya, di tengah pulau, situasinya jauh lebih buruk. Asisten saya Made menemukan desa seperti itu dan bersama para aktivis lokal kami telah menyelenggarakan acara ini, dan kami sangat berterima kasih atas hal itu! Kami pasti akan melanjutkan dan memperluas kegiatan ini demi mengembalikan kehangatan kemanusiaan yang dibagikan Bali kepada kami.”

Masyarakat Ukraina di Bali mengucapkan terima kasih kepada Konsul Ukraina di Bali atas dukungan informasinya. Kami juga mengucapkan terima kasih kepada toko pakaian BESTY dan restoran ShamanaMama di Ubud yang telah banyak membantu dalam pengumpulan dan penyortiran barang.

Masyarakat Ukraina di Bali sangat menghormati penduduk setempat, mempelajari tradisi dan mengagumi budaya Bali serta sangat bersyukur atas sambutan hangat di tanah mereka.(tim).